Masalah yang Bakal Muncul Jika Malas Merawat Kesehatan Gigi

Ada beberapa masalah yang dapat muncul jika kurang merawat gigi dan mulut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Mulut bisa menjadi pintu gerbang masuknya beberapa penyakit dalam tubuh. Dokter gigi dari Klinik Rata drg. Gita Caesaria mengatakan akan ada beberapa masalah yang dapat muncul jika kurang merawat gigi dan mulut.

Menumpuknya karang gigi, misalnya, akan menyebabkan gingivitis atau radang gusi dan halitosis atau bau mulut. Menurut Gita, karang gigi merupakan endapan makanan yang termineralisasi karena bercampur dengan air liur dan bakteri di dalam mulut. Oleh karena itu, karang gigi sebenarnya pasti akan terbentuk selama ada air liur atau air liur.

“Misalnya saat ngopi, ngeteh, atau merokok, pasti tercampur sama steam, makanya jadi cokelat. Itu biasanya karena air liur yang mengeras dan menempel di antara gusi dan gigi,” jelas Gita.

Jika dibiarkan terus menerus, Gita mengatakan bahwa selain menyebabkan gusi dan bau mulut, menumpuknya karang gigi juga dapat membuat gigi goyang atau berlubang. Misalnya gusi diisi oleh karang gigi maka dia enggak bisa sempurna saat menyangga gigi, jadi giginya goyang. Atau bisa juga karena dia menutupi permukaan gigi, jadinya enggak sadar kalau ternyata di dalamnya itu bakteri lagi makanin sehingga gigi berlubang,” imbuh Gita.

Bicara soal gigi berlubang, menurut Gita, beberapa orang sengaja membiarkan kondisi tersebut merasa tidak ada keluhan apapun. Namun, jika dibiarkan, kondisi tersebut akan membuat gigi menjadi sangat sensitif yang bisa mengganggu waktu istirahat.

“Kalau dibiarin terus lubangnya karena merasa enggak ada keluhan, itu bisa dalam loh sampai penetrasi ke dalam saraf. Kalau sudah penetrasi ke saraf, sudah mulai merasa ngilu kalau minum dingin,” ujar Gita.

Jika hal tersebut sudah terjadi, Gita mengatakan pasien harus menjalani perawatan saluran akar. Namun, jika masih dibiarkan, lama kelamaan muncul nanah di ujung akar yang akan menyebar ke gigi lain.

“Atau mungkin giginya sudah enggak bisa dirawat, enggak bisa ditambal lagi tapi sudah harus dicabut,” kata Gita.

Selain karang gigi dan gigi berlubang, gigi kuning juga menjadi salah satu masalah yang sering dihadapi oleh banyak orang. Menurut Gita, gigi kuning bisa disebabkan banyak faktor seperti gaya hidup yang tidak sehat karena terlalu banyak mengonsumsi makanan atau minuman berwarna pekat, termasuk kopi dan teh.

Gigi kuning juga bisa disebabkan faktor genetik. Selain itu, bisa juga karena saat masih dalam kandungan, ibu terlalu banyak minum antibiotik.

Tak hanya menyebabkan masalah di rongga mulut, kurangnya merawat gigi dan mulut juga dikatakan Gita dapat mempengaruhi masalah kesehatan lainnya.

“Kita sering melihat bahwa bakteri yang ada di penyakit itu juga ada di gigi sebelum operasi besar, biasanya harus memastikan bersih dulu,” ujar Gita.”

sumber : antara